21 Agustus 2011

Idhul Fitri Pertamaku tanpa Bapak...

Bismillah...

Alhamdulilah.. Ramadhan sudah memasuki hari ke 21, tak terasa sudah mendekati lebaran, + 9 hari lagi...

Aku bahagia di beri kesempatan untuk bertemu dengan Ramadhan kembali, dengan Euforia Ramadhan, dengan semua berkah di bulan yang penuh berkah ini, senang melihat orang – orang sibuk nyiapin makanan buat berbuka puasa dan sahur, Aku juga senang bisa ikut taraweh di masjid panggung, Tetapi di lain hal, seolah itu semua berbanding terbalik degan keadaan perasaan ku sekarang, aku gak senang ramadhan tahun ini karena ramadhan tahun ini kurang lengkap tanpa ada Bapak di samping ku :'(

ini adalah lebaran pertamaku tanpa ada beliau, ngelewatin Ramadhan sendiri tanpa bapak. Gak bisa melayani bapak seperti tahun lalu, sedih dan sirik sekali rasanya ngeliat orang – orang yang bisa berpuasa bersama keluarga, lengkap pula.

Dan sebentar lagi menjelang lebaran, aku sedih, karena gak bisa kumpul lagi sama bapak, ngeliat kerutan wajah bapak, mendengarkan suara bapak kala memanggil - manggil nama ku “ARI”. Aku pasti bakal gak kuat lebaran ini, dan aku jamin aku pasti bakal menangis lagi. :'(

Aku sedih, gak bisa salaman lagi sama bapak, minta maaf atas kesalahanku sama bapak. Sedih rasanya, lebaran ini aku seperti ingin kabur saja dari kumpul keluarga nanti. Aku pengen kaya teman teman ku lainnya yang komplit bisa sungkem sama orang tua mereka. Meskipun aku juga bisa nanti bersalaman sama bapak dari teman – temanku, tapi rasanya beda, bapak mereka kan bukan bapaku.

Aku kangen bapak, aku pengen nanti setelah shalat I'ed, sungkem sama bapak, sama kakak – kakaku, bisa makan ketupat opor bersama, aku pengen bapak ada saat aku selesai shalat I'ed ku, tapi aku tahu, itu tidak mungkin terjadi lagi. Dan kini aku punya tradisi baru setelah shalat I'ed nanti, ya, berkunjung ke makam bapak, nyekar kemakam bapak. Tradisi baru yang aku lakukan di ramadhan dan lebaran kali ini.

Ya Allah.. lindungi bapaku, lapangkan kuburnya, terangilah kuburnya, hindarkan bapak dari siksa kubur dan panasnya api neraka, lancarkan jalan bapak menuju sisimu, tempatkan bapak di tempat yang terindah, dengan bertemankan bidadari – bidadari surgamu, jangan biarkan bapak kesepian di sana Ya Allah.. terima semua amal dan ibadah bapak.. Amin .. Ya .. Rabbalalamin..

2 komentar:

Chilfia Karunianty mengatakan...

turut sedih, mbak...
ramadhan kali ini aku tanpa nenek... :'(

ary_dudulz mengatakan...

@Chillfia : sabar yaa sil?? nenek kamu dan bapak ku sudah tenang di sana... lebaran nanti jangan lupa dateng ke makam beliau, berdoa untuk beliau supaya di lancarkan perjalananya ke sisi Allah.. Aminn.. banyak2 berdoa yaa silvia?